Andi Arief Sebut PD Sejak Awal Tidak Yakin Pasangan 02 Bisa Menang Pilpres

by -16 views
Andi Arief Sebut PD Sejak Awal Tidak Yakin Pasangan 02 Bisa Menang Pilpres
Andi Arief Sebut PD Sejak Awal Tidak Yakin Pasangan 02 Bisa Menang Pilpres

Berita Unik 24 – Politikus Partai Demokrat, Andi Arief mengatakan kalau partainya tersebut tidak yakin Capres – Cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto – Sandiaga Uno menang di Pemilihan Presiden 2019. Bahkan ketidakyakinan itu membuat Demokrat sempat mengusulkan nama cawapres lain meskipun tidak digubris.

Andi Arief menjelaskan kalau berdasarkan hasil survei, nama Sandiaga Uno tidak akan mendukung suara Prabowo di Pilpres 2019. Karena melihat hasil survei tersebut, Demokrat lantas menyarankan Prabowo untuk mencari kandidat lain yang bisa mendorong suaranya di Pilpres 2019.

“Meski tidak yakin akan kemenangan 02, namun Partai Demokrat, SBY dan AHY tetap berupaya mencari jalan yang benar agar 02 menang. Berkali-kali pertemuan mengusulkan sesuatu yang positif namun selalu ditolak oleh 02. Kawan yang baik adalah yang mengajarkan hal benar,” kata Andi melalui akun Twitternya @AndiArief__ pada Jumat (7/6/2019).

Namun, masukan Demokrat itu tidak didengarkan oleh Prabowo. Bahkan Demokrat termasuk Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) sebagai ketua umum dan juga Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tidak diajak saat deklarasi pengumuman nama capres – cawapres di kediaman Prabowo.

“Partai Demokrat, SBY dan AHY ditinggal oleh deklarasi 02 hanya karena bilang jika Pak Prabowo berpasangan dengan Sandi Uno tidak memiliki peluang menang berdasar survey, dan menyarankan Pak Prabowo mencari cawapres lain agar kesempatan menang ada,” ujarnya.

Survei yang disinggung Andi Arief memperlihatkan kalau sosok Sandiaga Uno tidak terlepas dari politik SARA sehingga sulit meraup suara di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Alih-alih mendengarkan Demokrat, Prabowo tetap ngotot dengan pilihannya. Andi pun menyadari kalau sulitnya Prabowo – Sandiaga merebut suara di Jateng dan Jatim terbukti sesuai penghitungan suara nasional oleh KPU.

“Tidak ada pandangan subjektif pada Sandi uno dari Partai Demokrat, SBY dan AHY. Berdasarkan survei saat itu, Sandi Uno teridentifikasi politik SARA, sehingga sulit menang di Jateng dan Jatim yang pemilihnya besar. Pak Prabowo keras kepala dan meninggalkan Demokrat. Kini terbukti,” tuturnya.

Sumber : Suara.Com

Berita unik | Berita terkini | Berita terpercaya | Berita Online | Berita terupdate

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *