RI Perlu Waspadai Pneumonia Wuhan

by -10 views
RI Perlu Waspadai Pneumonia Wuhan
RI Perlu Waspadai Pneumonia Wuhan

Berita Unik 24 – Tak hanya di Wuhan, China, penyakit misterius mirip pneumonia yang beberapa hari belakangan ini menjadi sorotan juga dilaporkan sudah terjadi di Thailand, Korea Selatan, Singapura, Hongkong, Jepang dan Vietnam.

“Jadi beberapa negara yang melaporkan kasus pneumonia Wuhan sebelumnya ditelusuri dan ternyata ada riwayat bepergian dari Wuhan. Itulah makanya antisipasinya Kemenkes mengeluarkan imbauan scan screening di bandara dan pelabuhan,” sebut dr Erlina Burhan, Msc, SpP(K), spesialis paru dari Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI), saat dijumpai di Kantor PDPI, Cipinang, Jakarta Timur, Jumat (17/1/2020).

Meski hingga saat ini belum ada laporan mengenai suspect atau dugaan penyebaran pneumonia Wuhan ke Indonesia dan belum ada indikasi penyebaran antar-manusia, masyarakat diimbau tetap waspada sebab mobilisasi dari satu negara ke negara lain sangat cepat.

“Masyarakat tetap perlu waspada sebab mobilisasi dari Wuhan itu sangat tinggi. Bahkan ada pesawat dari Wuhan langsung ke Bali. Tapi jangan sampai deh ke Jakarta. Kita banyak urusan yang lain,” tambahnya.

Saat ini Kementerian Kesehatan melakukan scan screening di setiap bandara dan pelabuhan untuk mengantisipasi penularan pneumonia Wuhan. Jika seseorang mengalami demam dan baru bepergian dari negara outbreak, maka akan diarahkan ke rumah sakit khusus untuk isolasi

“Kita pernah kasus flu burung. Kalau dulu pemerintah Indonesia memberlakukan 100 rumah sakit rujukan dengan fasilitas isolasi. Nah fasilitas itu sampai sekarang masih ada dan bisa diberdayakan,” ujarnya.

“Tapi sebelum itu kan ada screening bandara. Jadi kalaupun ada, pasiennya akan dibawa ke rumah sakit tersebut untuk diisolasi. Kalau di jakarta ada di RSUP Persahabatan, RSPI Sulianti Saroso dan RSPAD,” pungkasnya.

Sumber : detik.com

Berita unik | Berita terkini | Berita terpercaya | Berita Online | Berita terupdate

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *